UMY Tindak Dugaan Pelaku Kekerasan Seksual dan Beri Pendampingan Korban

Menindaklanjuti kasus dugaan tindak asusila yang beredar saat ini, Universitas Muhammadiyah Yogyakarta (UMY) melakukan jumpa pers pada Kamis (05/01) di ruang sidang utama gedung Ar. Fachrudin A yang dihadiri oleh 43 awak media.

Rektor UMY, Prof. Dr. Ir. Gunawan Budiyanto, M.P., IPM., mengatakan bahwa dugaan pelaku mengakui perbuatannya serta ditetapkan telah melakukan pelanggaran berat dan dijatuhi hukuman maksimal.“Pelaku terbukti dan mengaku telah melakukan perbuatan asusila, sehingga komite memutuskan bahwa perbuatan tersebut dinyatakan sebagai pelanggaran disiplin dan etik mahasiswa kategori pelanggaran berat. Berkenan dengan hal tersebut, kami Rektor UMY memutuskan untuk memberikan sanksi maksimal kepada pelaku (MKMT) yakni diberhentikan secara tetap dengan tidak hormat sebagaimana tercantum dalam Pasal 8 Peraturan Rektor UMY Nomor: 017/PR-UMY/XI/2021 tentang Disiplin dan Etika Mahasiswa UMY,” jelasnya.

Dalam jumpa pers dia juga menambahkan bahwa selama proses investigasi yang dilakukan oleh Komite Disiplin dan Etik Mahasiswa menemukan fakta bahwa jumlah korban lebih dari satu.
“Setelah dilakukan investigasi yang dilakukan oleh Tim Komite Disiplin dan Etik Mahasiswa, ternyata ada fakta lainnya yaitu ada 2 mahasiswi lainnya yang menjadi korban yang terjadi pada tahun 2018,” tambahnya.

Selain itu, Rektor UMY dengan tegas mengatakan pihaknya memberikan dukungan moral terhadap korban, serta berkomitmen akan memperluas jaringan komite serta satuan tugas terkait permalasahan kekerasan seksual. “Kami berada di pihak korban, tak hanya memberikan dukungan moral saja, tetapi bantuan hukum dan psikologis. Kami juga menjaga ranah privasi korban demi kenyamanan dan keamanan korban, dan yang terpenting akan memperluas jaringan komite dan satuan tugas agar jika terjadi permasalahan serupa kami mampu memberikan pelayanan terbaik dan penyelesaian masalah yang tuntas dan seadil adilnya,” tegas Gunawan.

Senada dengan Rektor UMY, Wakil Rektor Bidang Kemahasiswaan, Alumni dan AIK, Faris Al- Fadhat, S. IP, MA, Ph.D mengatakan bahwa pihak kampus akan memberikan pendampingan Psikologis hingga korban menyelesaikan studinya di UMY.“Kami berkomitmen untuk terus memberikan perlindungan dan pendampingan baik secara hukum maupun psikologis. Dari segi psikologis sendiri, kami akan mendampingi korban hingga lulus serta dari segi hukum, kami akan memberikan hak dan pendampingan hukum jika korban menginginkan,” tegas Ketua Komite Disiplin dan Etik Mahasiswa.(RM)

https://www.umy.ac.id/umy-tindak-dugaan-pelaku-kekerasan-seksual-dan-beri-pendampingan-korban

Facebook
Twitter
Pinterest
WhatsApp

Terbaru

Tingkatkan Kesiapan Karir Mahasiswa & Alumni, Kolaborasi CDC UMY dan Edspert.id Adakan Seminar Self-Profiling

Pagelaran Seni Sentakamudya: Merayakan Kekayaan Budaya Nusantara

UMY Gelar Seremonial Penerjunan PPK Ormawa 18 Ormawa Siap Beraksi untuk Masyarakat

Selamat dan Sukses! 20 Tim Berhasil Lolos Seleksi Internal PT pada Program P2MW 2024!